• banner

Sejak kemasukan China ke WTO, tekstil dan pakaian telah menjadi bahagian penting dalam eksport China. Dalam dekad yang lalu, dengan penghapusan sistem kuota eksport secara beransur-ansur, eksport pakaian, tekstil dan pakaian China memiliki persekitaran luaran yang relatif longgar. Faktor persekitaran luaran yang baik memberikan syarat paling asas untuk pengantarabangsaan industri pakaian China. Atas dasar ini, industri tekstil dan pakaian China dengan kos tenaga kerja dan kelebihan bekalan bahan mentah, meningkatkan lagi daya saing antarabangsa. Sejak China menyertai WTO pada tahun 2001, jumlah eksport produk tekstil dan pakaian China telah meningkat lebih dari empat kali ganda. Pada masa ini, China telah menjadi pengeluar dan pengeksport pakaian terbesar di dunia.

Menurut data kastam, pada tahun 2019, jumlah eksport tekstil dan pakaian China berjumlah AS $ 271.836 bilion, penurunan tahun ke tahun sebanyak 1.89%. Antaranya, jumlah eksport tekstil adalah AS $ 120.269 bilion, meningkat 0.91% dari tahun ke tahun. Eksport pakaian berjumlah AS $ 151.367 bilion, turun 4.00% tahun ke tahun. Negara eksport tekstil dan pakaian utama adalah Jepun dan China.
Dari perspektif struktur komoditi eksport, eksport pakaian pada tahun 2019 mengumpulkan 151.367 bilion dolar AS, di mana pakaian rajut adalah 60.6 bilion dolar AS, penurunan dari tahun ke tahun sebanyak 3.37%; pakaian tenunan adalah 64.047 bilion dolar AS, penurunan tahun ke tahun sebanyak 6.69%.

Cao Jiachang, Presiden Dewan Perdagangan dan Eksport Tekstil China, mengatakan pada "Forum Internasional Tekstil China dan Asia ke-8 2020" yang diadakan di Shanghai baru-baru ini, eksport topeng dan pakaian pelindung telah meningkat dengan pesat, yang mendorong pertumbuhan eksport secara keseluruhan tekstil dan pakaian. Walau bagaimanapun, pasaran antarabangsa lembab, pembatalan dan penangguhan pesanan produk tekstil dan pakaian konvensional adalah serius, pemulihan pesanan baru perlahan, dan jangkaan masa depan tidak menentu。 Untuk jangka masa yang akan datang, eksport tekstil dan pakaian lain daripada bahan pencegahan wabak masih akan menghadapi situasi buruk permintaan dan kekurangan pesanan.

Sejak suku kedua tahun ini, eksport tekstil dan pakaian China secara beransur-ansur pulih dari palung. Didorong oleh eksport bahan anti wabak seperti topeng, dari Januari hingga Ogos, eksport tekstil dan pakaian China berjumlah AS $ 187.41 bilion, peningkatan 8.1%, di mana eksport tekstil AS $ 104.8 bilion, peningkatan 33.4%; dan eksport pakaian adalah AS $ 82.61 bilion, penurunan 12.9%.

Eksport bahan pencegahan wabak seperti topeng dan pakaian pelindung meningkat dengan ketara. Menurut Cao Jiachang, China mengeksport 151.5 bilion topeng dan 1.4 bilion pakaian pelindung dari 15 Mac hingga 6 September, dengan purata eksport harian sekitar 1 bilion topeng, yang sangat menyokong pencegahan dan kawalan wabak global. Dalam tujuh bulan pertama tahun ini, jumlah eksport topeng dan pakaian pelindung China masing-masing hampir 40 bilion dolar AS dan 7 bilion dolar AS, meningkat 10 kali ganda berbanding tempoh yang sama tahun lalu. Di samping itu, eksport kain bukan tenunan dan kain bukan tenunan meningkat sebanyak 118%, yang juga berkaitan dengan peningkatan eksport kain bukan tenunan.


Masa pengeposan: 10 Okt-2020